Sistem Manajemen Keamanan Pangan berdasarkan ISO 22000:2018

ISO 22000:2018 adalah standar keamanan pangan untuk bisnis dalam rantai makanan global. Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) mengembangkan standar ISO 22000: 2018, Sistem manajemen keamanan pangan – Persyaratan untuk setiap organisasi dalam standar rantai makanan. Penting bagi organisasi yang terlibat dalam rantai pasokan makanan untuk mengambil langkah-langkah untuk memastikan proses dan produk mereka aman mengingat makanan yang tidak aman dapat memberikan konsekuensi kesehatan yang berat.

Banyaknya produk makanan yang diproduksi dan didistribusikan lintas negara, menyoroti perlunya standar global untuk manajemen keamanan pangan. ISO 22000 memenuhi kebutuhan ini dengan memberikan pedoman yang dapat diikuti organisasi untuk membantu mengidentifikasi dan mengendalikan bahaya yang terkait dengan keamanan pangan.

ISO 22000 memberikan persyaratan untuk sistem manajemen keamanan pangan dan menetapkan persyaratan apa yang harus dipenuhi suatu organisasi untuk dapat mengendalikan bahaya keamanan pangan. Industri yang menggunakan ISO 22000 dapat memperoleh sertifikasi sesuai standar.

ISO 22000 mencakup proses bisnis dari organisasi di seluruh rantai makanan, mulai dari pertanian hingga makanan dikonsumsi oleh konsumen. Standar ini dirancang untuk memastikan persaingan yang adil dan menyediakan komunikasi di dalam dan di antara organisasi di sepanjang rantai makanan.

Standar ini menggabungkan dan melengkapi unsur-unsur utama ISO 9001, standar untuk sistem manajemen mutu, serta hazard analysis and critical control points (HACCP), pendekatan preventif untuk keamanan pangan.

Standar ini memberikan kerangka kerja bagi organisasi untuk mengembangkan, menerapkan, memantau dan terus meningkatkan sistem manajemen keamanan pangan, atau Food Safety Management System (FSMS), dalam konteks risiko bisnis secara keseluruhan. Untuk mematuhi standar, bisnis harus memenuhi semua persyaratan hukum dan peraturan terkait keamanan pangan yang berlaku.

Standar ISO 22000 ini membantu organisasi dalam aspek operasi mereka, seperti keamanan pangan, pengendalian bahaya, rantai pasokan mereka, HACCP, bisnis mereka strategi dan penelusuran makanan.

Apa yang Dibutuhkan ISO 22000?

FSMS, sebagaimana dijelaskan dalam ISO 22000, menetapkan proses untuk mengelola keamanan pangan yang berlaku di seluruh organisasi. Beberapa proses yang dapat dipertimbangkan organisasi tentang ISO 22000 meliputi:

  • Kebijakan keamanan pangan secara keseluruhan
  • Target yang akan mendorong upaya perusahaan untuk mematuhi kebijakannya
  • Merencanakan, merancang dan mendokumentasikan sistem manajemen
  • Membuat tim keamanan pangan yang terdiri dari individu berkualitas dan menugaskan tanggung jawab
  • Menetapkan prosedur komunikasi untuk komunikasi internal dan komunikasi dengan pihak di luar perusahaan, seperti pelanggan, pemasok, dan badan pengatur
  • Rencana darurat
  • Sebuah rencana untuk secara teratur mengevaluasi kinerja FSMS
  • Strategi untuk menyediakan sumber daya yang memadai untuk memungkinkan operasi FSMS, termasuk personel yang terlatih dan berkualitas, infrastruktur dan lingkungan kerja yang sesuai
  • Rencana untuk mengikuti prinsip-prinsip HACCP
  • Sistem untuk meningkatkan keterlacakan dan identifikasi produk
  • Suatu sistem untuk mengendalikan ketidaksesuaian dalam produk
  • Prosedur terdokumentasi untuk penarikan produk
  • Program audit internal
  • Rencana untuk terus meningkatkan FSMS
  • Program prasyarat

 

Persyaratan Implementasi ISO 22000

Ketika berusaha mengimplementasikan ISO 22000, organisasi harus membuat program pemenuhan persyaratan untuk mengurangi kemungkinan kontaminasi terjadi pada makanan yang diproduksi/didistribusikan. Walaupun ISO mengidentifikasi area dan program tertentu yang harus dipertimbangkan organisasi, standar ini tidak menentukan persyaratan spesifik dari setiap program. Sebaliknya, setiap organisasi akan mengembangkan programnya sendiri berdasarkan kebutuhannya.

ISO 22000 memberikan beberapa panduan tentang bagaimana mengembangkan program prasyarat melalui masing-masing spesifikasi teknis.

Siapa yang Harus Mengimplementasikan ISO 22000:2018?

ISO 22000 berlaku untuk organisasi apa pun yang merupakan bagian dari atau berhubungan industri makanan atau rantai makanan, terlepas dari ukuran organisasi atau posisinya di sepanjang rantai makanan.

Organisasi-organisasi ini dapat berupa produsen makanan, bahan dan aditif, produsen pakan, organisasi yang terlibat dalam pengangkutan atau penyimpanan makanan atau organisasi yang mensubkontrakkan ke perusahaan terkait makanan. Organisasi yang terkait dengan industri makanan tetapi tidak secara langsung bagian dari itu juga dapat menggunakannya, seperti yang memproduksi peralatan, bahan kemasan atau bahan pembersih yang digunakan industri makanan.

Langkah-langkah untuk Mengimplementasikan ISO 22000:2018

Setiap perusahaan atau organisasi tidak diwajibkan mendapatkan sertifikasi dari ISO 22000:2018 ini, hanya dengan mengimplementasikannya saja dapat memberikan banyak manfaat, yaitu risiko untuk terjadinya kontaminasi pada produk yang diproduksi atau didistribusikan oleh organisasi atau perusahaan menjadi sangat kecil karena adanya sistem yang melindungi proses bisnis.

Langkah pertama yang dapat dilakukan oleh organisasi adalah dengan melakukan Analisa ketimpangan antara proses bisnis yang ada di organisasi dengan yang dipersyaratkan oleh ISO 22000. Setelah mengetahui ketimpangan yang ada, organisasi dapat mulai untuk memenuhinya secara perlahan sesuai dengan apa yang dipersyaratkan. Setelah semua persyaratkan dipenuhi, organisasi dapat mengajukan permohonan kepada badan audit jika hendak mendapatkan sertifikasi ISO 22000:2018. Jika organisasi hanya hendak memperbaiki proses bisnisnya sesuai dengan standar yang berlaku, maka organisasi tidak perlu melakukan permohonan audit tersebut.

Synergy Solusi sebagai perusahaan yang memberikan solusi di bidang K3, Lingkungan, Energi, Keamanan dan Migas juga membantu perusahaan dalam melakukan analisa ketimpangan, penyusunan dan pemenuhan persyaratan yang dibutuhkan di perusahaan hingga mendampingi organisasi yang hendak diaudit oleh badan audit terkait ISO 22000:2018.