Pentingnya Manajemen Risiko K3 dalam Pekerjaan

Manajemen risiko keselamatan dan kesehatan kerja (K3): identifikasi, analisis dan eliminasi (dan/atau mitigasi ke tingkat yang dapat diterima atau ditoleransi) dari bahaya, serta risiko selanjutnya, yang mengancam kelangsungan hidup perusahaan. Manajemen risiko keselamatan adalah pemeriksaan yang cermat terhadap pekerjaan, apa yang dapat menyebabkan kerugian, sehingga dapat dipertimbangkan tindakan pencegahan yang cukup, atau harus berbuat lebih banyak untuk mencegah bahaya.

Manajemen risiko dimulai dengan pendekatan multi-disiplin untuk perencanaan pekerjaan dan fasilitas. Proses perencanaan ini tertanam dalam sistem manajemen yang menyediakan kerangka kerja untuk semua kegiatan manajemen operasi dan keselamatan organisasi. Proses manajemen risiko organisasi juga disediakan dalam standar American Petroleum Institute (API) dan praktik yang direkomendasikan serta standar Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO).

Matriks risiko kadang-kadang juga disebut Probability Matrix atau Impact Matrix adalah alat yang efektif yang dapat membantu dalam evaluasi risiko dengan berfokus pada kemungkinan risiko potensial. Matriks penilaian risiko dapat membantu menghitung risiko pekerjaan dengan cepat. Ini dilakukan dengan mengidentifikasi hal-hal yang mungkin terjadi dan menimbang potensi kerugian. Ini memudahkan memprioritaskan masalah. Tindakan akan diperlukan untuk menjaga pekerjaan tetap pada jalurnya dan berjalan aman. Manajemen harus memikirkan potensi risiko yang mungkin untuk menghindari terjadinya risiko tersebut.

Berikut adalah beberapa manfaat membuat matriks risiko:

  • Dapat memprioritaskan risiko dengan tingkat keparahan.
  • Proses sederhana untuk pengelolaan risiko.
  • Menemukan risiko potensial dengan upaya minimal.
  • Informasi dicatat dan diaudit.
  • Menetralisir konsekuensi yang mungkin terjadi.

Cara membuat matriks penilaian risiko

Jika ingin melakukan matriks penilaian risiko sendiri, dapat dimulai dengan mendefinisikan ruang lingkup pekerjaan. Bergantung pada apa yang coba tingkatkan kemudian melakukan identifikasi berbagai bidang risiko.

Langkah 1: Identifikasi Bahaya

Hal pertama yang dilakukan untuk membuat matriks penilian risiko adalah identifikasikan bahaya atau risiko sebanyak mungkin.  Dalam proses identifikasi bahaya ini dapat dilakukan dengan bertukar pikiran dengan rekan kerja untuk mendapatkan pandangan yang berbeda. Daftar yang didapatkan akan menjadi dasar dari matriks penilaian risiko. Sangat penting untuk memikirkan semua risiko potensial untuk setiap pekerjaan dikerjakan. Selain itu, perlu juga untuk memikirkan apa yang terjadi ketika bahaya tersebut diidentifikasikan.

Langkah 2: Analisis Risiko

Analisis risiko bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng. Ada langkah-langkah tertentu yang perlu  diikuti untuk melakukan manajemen risiko yang efektif. Ketika sebuah organisasi telah menempatkan semua risiko yang tepat, langkah selanjutnya adalah mengevaluasinya dengan cermat. Matriks penilaian risiko memfokuskan banyak peluang dan konsekuensi sebagai fokus utama.

Langkah 3: Menentukan Dampak Risiko

Dalam matriks penilaian risiko diperlukan untuk memeriksa probabilitas dan konsekuensi dari peristiwa risiko yang mungkin terjadi. Hasil penilaian tersebut digunakan untuk membuat risiko tertinggi untuk menemukan yang paling penting, serta yang tidak terlalu kritis. Dalam bagan risiko, dapat dilihat dengan tepat bagaimana faktor risiko tinggi dan risiko rendah ditampilkan. Dampak risiko dapat dibagi menjadi dua jenis: "dampak teknis" dan "dampak bisnis".

Langkah 4: Prioritaskan risiko

Ketika melihat matriks penilaian risiko, kita dapat membandingkan berbagai tingkat risiko. Ini dapat disesuaikan aturan atau kebijakan internal. Satu hal yang harus diperhatikan adalah proses penilaian risiko dapat menjadi evolusi yang berkelanjutan. Matriks perlu diubah bersamaan dengan perubahan yang muncul di perusahaan. Jika dilakukan satu kali per tahun, risiko yang muncul bisa tidak diketahui atau bahkan tidak terdeteksi.

Bagaimana cara menggunakan matriks penilaian risiko?

Ketika proses penilaian risiko selesai, dapat dimulai dengan mengambil data ke dalam matriks. Matriks penilaian risiko menggunakan dua sumbu, satu yang mengukur kemungkinan, dan yang lain mengukur hasil konsekuensi.

Kemungkinan: kemungkinan risiko

Bergantung pada kemungkinan terjadinya risiko, risiko tersebut dapat diklasifikasikan ke dalam kategori berikut:

  • Risiko yang hampir dijamin akan muncul selama pelaksanaan pekerjaan. Setiap risiko yang lebih dari 85% kemungkinan akan menyebabkan masalah akan termasuk dalam kategori ini.
  • Risiko yang memiliki peluang 60% -80% untuk terjadi dapat dikelompokkan sebagai kemungkinan.
  • Risiko yang memiliki probabilitas kejadian 50/50 dinamai sesekali.
  • Jarang adalah risiko yang memiliki probabilitas kejadian rendah.
  • Tidak mungkin adalah risiko yang hampir tidak memiliki kemungkinan terjadi.

Konsekuensi: tingkat keparahan dampak atau tingkat kerusakan yang disebabkan oleh risiko

Konsekuensi risiko dapat digolongkan ke dalam lima kategori. Ini didasarkan pada seberapa parah kerugian yang akan terjadi.

  • Risiko yang dapat menyebabkan jumlah kerugian yang dapat diabaikan disebut tidak signifikan.
  • Risiko yang memiliki potensi kecil untuk efek negatif disebut minor.
  • Risiko yang tidak menimbulkan ancaman besar tetapi kerugian yang cukup besar dapat diklasifikasikan sebagai sedang.
  • Risiko yang memiliki efek negatif substansial dan akan berdampak secara serius keberhasilan suatu pekerjaan disebut kritis.
  • Risiko yang berasal dari kesalahan manusia atau lingkungan. Penyebab lain dapat berupa kekurangan prosedural atau kehilangan sistem utama. Ini akan membutuhkan penutupan pada operasi disebut bencana.

Elemen yang dimiliki oleh matriks penilaian risiko adalah penting. Ini dapat membantu manajemen untuk mengelola risiko secara efektif dan mengurangi insiden di tempat kerja. Matriks penilaian risiko adalah dokumen yang harus diperbarui dan dikelola dengan rasa ingin tahu. Risiko berkembang dan matriks harus melakukan hal yang sama. Ada beberapa peristiwa tertentu yang akan memicu kebutuhan untuk penyegaran.

Synergy Solusi member of Proxsis Group membantu perusahaan dalam meningkatkan kompetensi bagi para personel di bidang minyak dan gas khususnya untuk melakukan penilaian risiko, diselenggarakan dengan berbagai metode pelatihan dan faislitas yang menunjang hingga mendapatkan pengukuhan dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP).

 

Sumber:

bsee.gov
tms-outsource.com