Berita K3

Akhirnya, ISO 22000:2018 telah terbit pada Juni 2018 ini. Bagi rekan-rekan yang belum mengetahui apa itu ISO 22000, kita kan ulas sedikit dalam artikel ini. Standar ini merupakan pedoman dalam pelaksanaan sistem manajemen keamanan pangan dengan menyediakan serangkaian proses yang kuat dan efektif untuk meningkatkan keamanan pangan di tempat kerja. ISO 22000:2018 ini juga dirancang untuk membantu organisasi dari semua ukuran dan industri pangan, yang diharapkan dapat mengurangi penyakit yang menyebar melalui rantai makanan.

Lebih dari dua ratus penyakit yang menyebar melalui rantai makanan, jelas bahwa produksi makanan yang aman dan berkelanjutan adalah salah satu tantangan terbesar kami. Terlebih lagi globalisasi perdagangan pangan semakin marak meluas sehingga memperumit keamanan pangan dan edisi baru ISO 22000 tentang sistem manajemen keamanan pangan menyajikan respons yang tepat waktu.

Keamanan pangan adalah tentang pencegahan, eliminasi dan pengendalian bahaya bawaan makanan, dari tempat produksi hingga titik konsumsi. Karena bahaya keamanan pangan dapat diperkenalkan pada setiap tahap proses, setiap perusahaan dalam rantai pasokan makanan harus melakukan pengendalian bahaya yang memadai. Bahkan, keamanan pangan hanya dapat dipertahankan melalui upaya gabungan semua pihak: pemerintah, produsen, pengecer, dan konsumen akhir.

Ditujukan untuk semua organisasi dalam industri makanan dan pangan, terlepas dari ukuran atau sektor, ISO 22000: 2018, sistem manajemen keamanan pangan - Persyaratan untuk setiap organisasi dalam rantai makanan, menerjemahkan manajemen keamanan pangan ke dalam proses yang terus ditingkatkan. Dibutuhkan pendekatan kehati-hatian untuk keamanan makanan dengan membantu mengidentifikasi, mencegah dan mengurangi bahaya bawaan makanan dalam rantai makanan dan pangan.

Edisi baru pada standar ini membawa kejelasan pemahaman bagi ribuan perusahaan di seluruh dunia yang sudah menggunakan standar. Perbaikan standar baru ini meliputi:
1. Adopsi Struktur Tingkat Tinggi yang umum untuk semua standar sistem manajemen ISO, sehingga lebih mudah bagi organisasi untuk menggabungkan ISO 22000 dengan sistem manajemen lain (seperti ISO 9001 atau ISO 14001) pada waktu tertentu
2. Pendekatan baru terhadap risiko - sebagai konsep vital dalam bisnis makanan - yang membedakan antara risiko di tingkat operasional dan tingkat bisnis sistem manajemen
3. Tautan kuat ke Codex Alimentarius, kelompok makanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang mengembangkan pedoman keamanan pangan bagi pemerintah

Standar baru ini menawarkan pengendalian dinamis bahaya keamanan pangan yang menggabungkan unsur-unsur kunci yang secara umum dikenal: komunikasi interaktif, manajemen sistem, Program Prasyarat (PRP), dan prinsip Analisis Bahaya dan Titik Kendali Kritis (HACCP). Jacob Faergemand, Ketua komite teknis ISO / TC 34, produk makanan, subkomite 17, Sistem manajemen keamanan pangan, yang mengembangkan standar, mengatakan:
"Untuk memenuhi kebutuhan pasar untuk keamanan pangan, ISO 22000 ini dibuat oleh para pemangku kepentingan yang terlibat dalam organisasi keamanan pangan: pemerintahan, konsumen, konsultasi, industri dan penelitian. Ketika sistem manajemen keamanan pangan dikembangkan oleh pengguna ISO 22000, Anda memastikan bahwa persyaratan dari pasar terpenuhi. ”
ISO 22000: 2018 membatalkan dan menggantikan ISO 22000: 2005. Organisasi yang bersertifikasi standar memiliki tiga tahun sejak tanggal publikasi untuk transisi ke versi baru.